Wahana Masyarakat Tani dan Nelayan Indonesia
Indonesian Farmer and Fisher Society Organization
"KEMANUSIAAN DAN KESEJAHTERAAN"
Masuk Daftar Menjadi Anggota Daftar Untuk Beli Komoditi

SEJARAH WAMTI

"Kemanusiaan yang Adil dan Beradab" dan "Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia" adalah dua buah Visi Bangsa yang tidak dengan sendirinya dapat dan tersuguh di alam kenyataan kehidupan sehari-hari Rakyat Indonesia , tanpa adanya suatu usaha perjuangan yang secara terus menerus dan konsisten dilakukan oleh masyarakat sendiri.

Terabaikannya Masyarakat Tani, Nelayan dan Masyarakat Pedesaan di dalam mendapatkan Hak Azasi Kemanusiaan dan Hak Keadilaan Sosialnya, baik dengan sengaja maupun tidak , antara lain diakibatkan oleh lemahnya Basis Kelembagaan Perjuangaan maupun akses dan cara penyampaiannya.

Bahwa dengan dasar "Kemanusiaan dan Keadilan Sosial", Masyarakat Tani, Nelayan, dan Masyarakat pedesaan adalah golongan masyarakat yang juga sangat berhak untuk memperoleh kedudukan yang sama seperti golongan masyarakat lainnya di Tanah Air. Karenanya Pendirian, Perkumpulan WAHANA MASYARAKAT TANI - NELAYAN INDONESIA akan menjadi sentral organisasi perjuangan yang kuat bagi Petanai, Peternak, Nelayan, dan Masyarakat Pedesaan di Indonesia.

Perkumpulan WAHANA MASYARAKAT TANI - NELAYAN INDONESIA mulai diinisiasi pada tanggal 23 Mei 1994 di Jakarta oleh Agusdin Pulungan dan Djohersyah Djohan dalam bentuk Yayasan "TANI DAN KEBUN", kemudian pada tanggal 07 Juli 1998 bersama - sama dengan Rachmad Gobel dilakukan perubahan nama menjadi "WACANA MASYARAKAT TANI INDONESIA", Pada tanggal 07 Januari 2007 oleh Agusdin Pulungan, Joko Fery Chadaryanto, Djohersyah Djohan dan Titah Subajoe di tetapkan menjadi Organisasi Masyarakat "WAHANA MASYARAKAT - TANI NELAYAN INDONESIA" disingkat WAMTI.

Susunan Pengurus WAMTI setelah penetapan ini di catatkan dalam Akte Notaris Paramita Martiana Suryandari, SH pada tanggal 19 Desember 2007 Ormas WAMTI ditujukan menjadi Wahana untuk menjalankan secara konsisten Misi memperjuangkan Hak-Hak Dasar Masyarakat Tani, Nelayan dan Masyarakat Pedesaan Indonesia, yakni antara lain :

1. HAK ATAS TANAH PERTANIAN, berupa :

  • Memperoleh pengakuan hukum (keabsahan, dan pengakuan Adat/Ulayat terhadap tanah tanah garapan dan kesempatan untuk memiliki tanah yang layak secara Ekonomi.

2. HAK WILAYAH PERAIRAN, berupa :

  • Mendapatkan hak wilayah perairan - perairan untuk pelayaran Nelayan - Nelayan Tradisional.


3. HAK ATAS MODAL DAN SUMBER - SUMBER EKONOMI LAINNYA, berupa :

  • Memperoleh kesamaan kesempatan mendapatkan Modal Usaha dan sumber - sumber daya ekonomi lainnya.


4. HAK ATAS AKSES PERLINDUNGAN PASAR, berupa :

  • Memperoleh aksesdan perlindungan pasar dalam perdagangan yang adil.


5. HAK ATAS PERLINDUNGAN HUKUM, berupa :

  • Mendapatkan keadilan dan perlindungan hukum.


6. HAK PENDIDIKAN DAN PENINGKATAN KAPASITAS, berupa :

  • Mendapatkan akses untuk meningkatkan pendidikan/pengetahuan dan keterampilan profesi.


7. HAK ATAS PERUMAHAN DAN FASILITAS UMUM, berupa :

  • Mendapatkan peumahan dan fasilitas umum yang layak dan sehat bagi kehidupan keluarga.


8. HAK ATAS PELAYANAN KESEHATAN DAN FASILITAS SOSIAL, berupa :

  • Mendapatkat fasilitas kesehatan dasar dan fasilitas sosial lainnya.
    Bahwa melalui Organisasi WAMTI yang kuat serta melembaga secara modern, Masyarakat Tani - Nelayan dan Masyarakat Pedesaan di Indonesia dapat berjuang bersama untuk lepas dari ketertindasan menuju Kemanusiaan dan Kesejahteraan.

Ditetapkan di Jakarta
7 Januari 2007

 

                Ttd                                                                                                                                                         Ttd


  Agusdin Pulungan                                                                                                                     Djohersyah Djohan


                 Ttd                                                                                                                                                        Ttd


Joko F. Chadaryanto                                                                                                                    Titah Soebadjoe